Friday, April 07, 2017

Berertinya Sebuah Senyuman

Bagi manusia yang bekerja, waktu pagi adalah detik yang paling meruncing dan mencabar. Nak urus itu dan ini, nak urus diri sendiri lagi...haishh..kelam kabut.

Nak-nak orang yang tinggal di perumahan yang tinggi-tinggi ni (baca: Flat). Beratus-ratus unit, sedangkan lif ada dua unit jek..(jengkel!) belum lagi kalau rosak satu, tinggal satu saja yang berfungsi...korang agak?? 

Angah tinggal di unit teratas. pagi ini satu lif rosak. Bila lif yang elok berfungsi itu sampai ke level Angah, di dalam lif telah penuh dengan orang dari level bawah... korang rasa mampukah Angah tersenyum kepada diaorang! ohhh tidak! malah hati rasa memberontak..mood memang ke laut. Kerana tak mahu menunggu, maka menyelitlah Angah dicelahan-celahan manusia yang masing-masing cuba mengecilkan diri.

Lega bila dapat turun ke parking. 

Keluar dari pagar kawasan perumahan, di jalan besar bertembung pula dengan kesesakan. Motosikal pun gagal menyelit kerana kenderaan empat roda terlalu memadatkan jalanraya, dicampur lagi dengan pejalan kaki yang ingin menyeberangi jalan...uiii hiruk pikuknya! Rasa-rasa dapat kah wajah ini memulakan senyuman? tidak lah juga jawapannya...

Tetapi rezeki Allah tiada terduga (mendapat sebuah senyuman itu juga suatu rezeki kan?)
tatkala berusaha menyelit-nyelit dan alah-beralah dengan pejalan kaki yang nak ke seberang sana dan sini, tiba-tiba seseorang memberi laluan sambil tersenyum manis...Ya Allah! terus hati ini menjadi sejuk.  Berbunga-bunga rasa di kalbu.

Subhanallah...sejenak menginsafi diri, manusia yang senyum itu meminpin tangan anak kecil untuk menyemberang jalan, dalam hiruk pikuk itu, mampu pula dia beralah dan menghadiahkan sebuah senyuman...

Angah yang dah termalu alah, segera membuang muka 'cemberut' dan tersenyum kembali kepada dia...

Allah...


Begitulah Indahnya Sebuah Senyuman....

Wednesday, March 08, 2017

SINDROM : tak suka pahala?

kenapalah ada sesetengah manusia ni langsung tak berminat kepada pahala. PAHALA!! tahu tak pahala tu apa???

kalau banyak amal ibadah dan diterima pula oleh Allah,  memang banyak kau kaut pahala. Ni kalau amal ibadat pun yang wajib-wajib je, apa perkara lain yang kau boleh buat untuk topup pahala tu.

Ya…buatlah baik kepada orang-orang keliling….

ni tidak depan bos kau kata ok, bos berpaling je, kau kata ‘susah sikit tu..lalu berlalu pergi gitu saja...apa punyar turrrr da..

lagi satu, dalam soal kerja, ada manusia ni buat asal boleh saja. Dia tak mau fikirpun yang dia hantar tu betul ikut format ke, prosedur ke. Sebagai orang pengantara kita pulak yang kena semak, kena baiki…adehhhh..

Bukankan menolong memudahkan kerja orang lain tu sesuatu yang sangat dituntut? kau mudahkan kerja orang, Allah akan mudahkan kerja kau. Tapi sayang kau tak FIKIR begitu.

Penatlah MakNgah!


Kalau lah MakNgah kaya MakNgah pencen sekarang tau!



...dah membebel pulak MakNgah petang-petang ni...




Friday, February 24, 2017

Kelahiran Yang Mendebarkan

Mengenang setahun yang lalu -  24 Februari 2016.

CikNa adik kedua Angah, berkahwin pada tahun 2011. Agak lama kami sekeluarga menunggu berita gembira untuk menambah bilangan ahli keluarga kami yang tak berapa besar ni.

Akhirnya..sekitar Jun 2015 kami mendapat khabar gembira, CikNa disahkan hamil. Gembira berganda kerana sebulan sebelum itu, adik bongsu Angah, Adik Eja juga telah hamil anak keduanya setelah keguguran anak pertama. Alhamdulillah...menitis air mata gembira.

Apabila mereka mengandung Angah yang sangat lega...sebab selagi mereka tak mengandung nama Angah akan terkait juga dalam perbualan orang-orang keliling...tentang anak-anak perempuan mama-abah yang sorangpun belum mengandung...

Berbalik pada CikNa, kandungannya sihat, CikNa pun sihat, sampai nak bersalin pun masih aktif, kegemarannya memasak, membasuh, drive ke sana - ke mari. Menurut  kebanyakan orang, kalau aktif begini senang nak bersalin. Tapi itulah nasib dan rezeki orang tak sama.

Cukup usia kandungan dan sudah ada bukaan 2 cm pada 19 Februari 2016, pack barang menuju Hospital Besar Kuala Kangsar. Angah punya gembira, sebab tak sabar nak dapat anak buah baru dalam tempoh sekurang-kurangnya sehari lagi. Kerana gembira Angah telah bercerita dengan kawan-kawan pejabat.

Namun Allah menetapkan Aisyah Nur Zahra belum mahu melihat dunia...selepas 2 hari warded, CikNa disuruh pulang, padahal bukaan sudah 7 cm, kekurangan tenaga perubatan di hospital menjadi penyebab. Angah sedikit bingung, kerana tidak pernah terdedah dengan perkara begini. 

22 Februari 2016 - macam komfirm nak bersalin ni, hati pun dah  kembali berbunga-bunga... Menjelang petang, menuju malamnya...tidak juga ada khabar CikNa bersalin. Hati dah mula resah. Pagi 23 Februari 2016 - Angah nekad tak mahu fikir, Angah hanya berharap ada pangilan dari kampung yang maklumkan CikNa sudah bersalin. Sementara menunggu, Angah sibukkan diri dengan kerja, supaya tak fikir hal CikNa. 

Tapi hati kakak yang seorang ni ibarat hati seorang ibu juga...bagaimana mama Angah resah begitu juga Angah. Selesai waktu pejabat, Angah dah tak keruan kerana CikNa belum bersalin. Betul-betul rasa hilang arah. Google segala macam petua, doa hantar pada CikNa yang sedang kesakitan. Menjelang 8 malam, kata doktor dah nampak kepala baby, tapi tak boleh keluar sebab bahu baby sangkut kerana kedudukan songsang...allah...dugaannya rasa sangat hebat. Kasihan CikNa...

Nampaknya Aisyah Nur Zahra tak mahu ber 'brand' Kuala Kangsar, selepas hampir lemas kerana tertelan air ketuban, jam 10.00 malam CikNa dihantar ke Hospital Besar Taiping. Ya Allah...kalau tahu hospital KK tak ada peralatan bedah, lebih baik awal-awal terus ke Taiping...itu lah kata-kata orang yang sedang dalam kondisi  sedikit marah... ketika itu.

Akhirnya sekitar  jam 2 pagi 24 Februari 2016, CikNa selamat di bedah...segera  Angah telefon suami CikNa, meraunglah kami dalam telefon, sebab rasa pilu sangat mengenang kesakitan yang  ditempuh CikNa. 

Mendengar CikNa stabil, sungguh lega rasa di hati. Bagaimanapun kesedihan lain pula melanda, baby keluar dengan keadaan yang sudah biru dan perlu dihantar ke ICU kondisinya menggerunkah hati kami. Kami sekeluarga hanya mampu berdoa...dan mengira detik hari ke hari...bila dapat bawa baby keluar ICU. Selepas seminggu lega lah kami..baby sihat bagaikan dilimpahi keajaiban.

Begitulah..kelahiran yang sangat menginsafkan, kerana sebelum ini bila ipar-ipar Angah iaitu Kak Yong dan Kak Yang Ana bersalin, Angah tak pernah ambil tahupun. tahu-tahu dah bersalin dan dapat anak buah saja. Bila terkena adik sendiri yang bertarung melahirkan baru terasa 'sakitnya tuh di sini' 


Ini lah baby yang susah hati sangat Mak Ngah ni dibuatnya...



Selamat Hari Lahir Aisyah Nur Zahra, semoga sihat-sihat selalu ya sayang...



'mohon kawan-kawan Mak Ngah di alam maya ini , doakan Zahra membesar dengan jayanya'

Wassalam


Friday, February 10, 2017

Semoga Kebahagiaan Berpanjangan

Assalamualaikum kawan-kawan, diharap semua dalam keadaan sihat walafiat.

Entry kali ini dedikasinya kepada Sepupu Angah yang bernama Nor Haizan Mohd Hatal. Dia sepupu di sebelah mak Angah. Di kampung,  rumah kami berjiran, secara tak langsung menjadikan kami bersama adik-beradik masing-masing sangat akrab. Kami memanggilnya dengan gelaran Kak Yang.

 Kak Yang (berbaju merah)  bersama Angah tiga beradik ketika Adik Eja kawen 2013

Usai persekolahan dan Kolej Kak Yang agak tidak lekat dengan sesuatu pekerjaan, hati dan jiwanya banyak di rumah. Dia paling suka mengasuh anak-anak buah, termasuk Cik Kela pom pom pun Kak Yang sempat mengasuh. Angah rasa Kak Yang taksuka ada 'bos'. Banyak jugalah pancaroba dalam kehidupannya kerana tiada kerja tetap. Tetapi benarlah rezeki Allah itu seluas-luas tanpa sempadan. Bertemu sang 'teman' yang juga sealiran iaitu lebih senang bekerja sendiri tanpa bos...mereka akhirnya memilih menjadi bos kepada diri sendiri. Si 'teman' terlibat dalam insuran dan Kak Yang berjinak-jinak dalam business online produk Hai'O. Allhamdulillah..semoga terus murah rezeki untuk kedua-duanya,

Minggu lalu kak Yang dan Encik Teman itu bertemu jodoh. Angah sangat berbahagia bila dia mendapat jodoh, walaupun agak terlewat bebanding usia kami iaitu kakak dan sepupu-sepupunya ketika berkahwin, namun jodoh itu rahsia Yang Maha Esa. Semoga kehidupan mereka di redhai Allah.

Selamat Pengantin Baru Kak Yang dan Ammar...




Love you  Kak Yang...

Wassalam