Monday, September 27, 2021

Assalamualaikum

 Subhanallah....

lama kosong, banyak mahu ditulis tetapi tersekat di kerongkong masa yang sempit dan menyepit. Pun begitu, yang sempit mungkin akan melonggar...kerana saya memilih untuk lari dari dhimpit dan terhimpit oleh masa..


yeihah!


setelah 21 tahun berkhidmat di Fakulti terkasihi, saya mohon beralih ke PTj lain. harap masa dan keadaan akan menyebelahi saya dengan izin Allah.

ramai terkedu dengan keberanian saya bertukar angin, pada saya...saya hanya mahu mencuba dan meneroka suasana baharu, itu sahaja...


Salam.






Friday, April 09, 2021

Selamat Ualngtahun Pertama PKP! (II)

Salam,

Susah rupanya nak sambung cerita.

Kalian,

Dalam kadar ringkas; aku melalui PKP dan WFH dalam keadaan sangat depresi, setiap 2 minggu bila 'Pakngah' umum PKP bersambung, depresi aku meningkat.

Aku dua kali  curi-curi masuk pejabat kerana keperluan kerja, yang tidak dapat aku urus dari rumah. Ahh..malas ceritalah, tak best.

Biar aku cerita perihal ini, yang mungkin bermanfaat kepada kalian;

18 Mac 2021, pada ulangtahun pertama lockdown, seawal jam 9.00 pagi aku sudah berada di depan kaunter swab, Kecemasan PPUM untuk shoping.



eh..tak kan..

aku kena swab la korang!

ni gara-gara comrade   aku yang positif covid yang terjangkit ketika berkumpul bersama keluarga. Elok saja di umum boleh merentas daerah dua minggu sebelum ulangtahun ni. semua gatei perut nak berjalan, nak balik kampung, nak berparti nak berkenduri, ke jadah apa? (agak marah masa ni...tapi aku dah terima takdir..)

ok, faham kau rindu mak bapak, tapi janganlah lupa sop....dah setahun kau dengar nasihat demi nasihat tapi apa kau kesah, yang akhirnya menyusahkan rakan sekeliling kau...ketakbolehbrainan betul!

paling tak boleh brain and brain, dah tak sihat beberapa hari selepas berparti kau masih datang pejabat, sebab ingat demam biasa, ehh? selain nasihat ikut sop, tetiap hari ada saranan saranan tentang simtom covid diwar-warkan, tak endah ye?

Nak kata pentingkan diri pon tepat juga ni. 

Dipendekkan cerita kau positif covid, habis satu pejabat kena hamput buat swab, sebab semuapun kontak rapat sementelah dah satu pejabat, satu pantry satu surau....eimokkk tertekan hidup aku!

Korang,

kalau rasa nak berkumpul ramai-ramai...ingat satu perkara, kalau kau positif kau akan menyusahkan orang keliling kau....walau orang ucap selamat, wish cepat sihat, wish semoga tabah...kepada kau, simpati bagai, tapi di belakang orang tetap marah kau...bayangkan orang yang kau jangkiti itu ada anak yang ramai, ada anak yang masih baby, semua perlu lalui saat swab yang sangat menyakitkan...SAKIT, aku ulang sakittttt

Ahh...penat aku melayan rasa marah ini.

Aku marah sebab swab tu sakit dan jangkitan ini menyebabkan aku kena kuarentin di rumah 10 hari, susah aku nak buat kerja dari rumah kau tahu tak..., 

Berbalik pada SWAB;

ada orang tak sakit, untungla..aku rasa sebab bentuk hidung dan tahap kesihatan ENT...kalau yang ada sinus macam aku, swab itu sangat menyakitkan, dah lah buat di PPUM...lambat dek nak selesai, kena tunggu khemeh penuh la, kena buat ikut batch penswab la..adeh..

11.50am hidung aku dikorek, usai maghrib, kepala aku masih berdengung, mata masih berair, hidung masih melelehkan hingus cair...I is seksa...oh hidung jambu ku,,,

Pun..alhamdulilah, 24 jam dapat result negative, tapi malang ada yang positif....dan kalutlah kami satu pejabat kena kira balik nak kuarentin pula dengan rakan-rakan yang positif selepas kau tu...kan..

Kalian,

memang kita tak minta covid menjangkiti kita, tapi tolonglah, tolonglah perihatin pada orang sekeliling! covid ada di keliling kita, bersedia menjangkiti sesiapa yang alpa. Anda cuai anda punca!

Adios.


~kenanagan berswab test~ harap tidak melalauinya lagi...




Wednesday, March 17, 2021

Selamat Ulangtahun Pertama PKP!

16 Mac 2020, Malam itu setahun yang lalu, seluruh rakyat Malaysia berkenalan dengan PKP. Malam itu juga Balai Polis seluruh negara diserbu rakyat jelata yang ingin pulang ke kampung sebelum jam 12 tengah malam 18 Mac 2020, untuk elak terkurung di lokasi bermastautin. 

Aku nyaris-nyaris beratur sama di Balai Polis kerana sememangnya sudah sebulan membeli tiket ETS pergi-balik KL-Kuala Kangsar bertarikh 18 - 20 Mac 2020. Tapi memikirkan takut tersadai dikampung, kerana tak dibenarkan balik KL pada 20 Mac 2020 itu, maka burn sahaja tiket itu, kerana aku akan balik seorang diri...tak sampai hati meninggalkan suami dan kucing-kucing  di KL jika aku tersadai di kampung. Tapi waktu itu aku rasa mahu menangis, lantaran rindu pada mak abah yang telah 3 bulan tidak aku ziarahi.ketika itu.

17 Mac 2020, hari terakhir dibenarkan bekerja. Aku yang baharu beberapa bulan bertukar ke Unit Ijazah Tinggi, tersangat risau kerana belum mahir menguruskan kerja. Pengurusan Fakulti sudah berpesan supaya sentiasa elert dengan  emel-emel dari para pelajar yang sentiasa berhadapan dengan pelbagai masalah dalam hal pengajaran dan pembelajaran. Aku risau tidak dapat menjawab persoalan mereka dengan info yang tepat. STRESS aku.

Rakan-rakan dari unit lain nampaknya lebih teruja bercerita hal-hal ikan, sayur stok makanan untuk tempoh PKP....untungla korang tak payah fikir hal kerja. (eh...dengki pulak aku)

18 Mac 2020 - bangun pagi rasa janggal, sebab lepas subuh tak perlu bersiap ke pejabat di hari Rabu!. Menjelang tengahari talian wassup mula bizi, apatah lagi emel, dengan pertanyaan  pelajarnya, dengan pensyarahnya, dengan pentadbir Fakultinya....haisshhh teruk sungguh perkenalan aku dengan hal yang bernama WFH/BDR.

....ok..selamat malam teman maya sekalian, insyaallah bersambung jika diizin Illahi.


Thursday, December 31, 2020

YEAR END DAY

 2020

Assalamualaikum semua...

Kurang dari 12 jam lagi maka berakhirlah tahun 2020. Terasa baharu semalam kelam kabut kesibukan meledani Disember 2019; pejam celik pejam celik,  tup tup Disember 2020 juga hampir berakhir hari ini.

Begitulah masa, dengan tajam memancung detik hidup kita.


Selamat tinggal 2020, tahun dicanang dan mula disebut-sebut sejak 29 tahun lalu; dengan jenama 'Wawasan 2020' yang membuat semua makhluk di Malaysia ketika itu teruja menggambarkan segala macam kemajuan dan kecanggihan di alam ini.

Pun, ketentuan Yang Esa mengatasi segalanya...2020 berlalu dengan penuh pencaroba yang tak terduga dan mewarnai jagat dengan rona kesuraman.


Selamat datang 2021,
masih meminta agar kau berbaik-baik dengan aku.


Buat semua,
Selamat meneruskan kehidupan
selagi hayat dikandung badan.