Tuesday, May 24, 2016

Jaga Kata-Kata

Assalamualaikum semua...
 
My friend kan, yang mana dah pi Haji atau dah pi Umrah tu  selalu berpesan, kalau berada di Tanah suci,  mulut kena jaga. Jangan suka suki nak cakap itu ini, takut-takut terlepas cakap atau tercakap benda yang bukan-bukan ...ha...betul sangat tu
 
Sebenarny, walau  di mana-manapun dan apa jua keadaanpun kita sebenarnya perlu sentiasa menjaga kata-kata
 
 
'berkatalah yang baik-baik atau diam' - kata-kata ini patut menjadi motto hidup kita...kan kan kan...
 
 
Ni saja nak cerita, kejadian petang semalam di office...
 
Sambil sembang-sembang santai...Kak  Bai tegur Angah, 'tak makan ubat ke..' teguran tu merujuk keadaan Angah yang dah 'sengau' sebab dek selsema.
 
'saya kalau kena  demam ke selsema ke tak nak la ambik ubat, bior dia hilang sendiri je, sebab dah banyak sangat makan macam-macam ubat' jawab Angah...
 
Kak Bai pun mengangguk je sebab dia faham maksud Angah - dengan penyakit endometriosis, fibroid lah sys lah, memang agak  banyak ubat yang Angah makan..itulah maksud Angah ...
 
Tapi tu lah..perkataan 'tak nak' tu bagai memakan diri. Walaupun Angah tidak bercakap dengan nada dan niat nak 'arrogant' dengan Allah..tapi nadanya seolah benda tu Angah boleh kawal sendiri..haishh...
 
Balik ke rumah petang tu, kepala punya berdengung...sakit tak reti nak cakap, selalu kalau sakit kepala akibat selsema,  minum air 100 plus sakit akan lega, tapi kali ni tak lut lah air tu. Berkali basahkan kepala pun tak jalan, minum air suam banyakpun tak hilang sakit.,adehh..
 
Sampai ke malam..akhirnya tak bertahan..makan jugak ubat klinik...sambil menyesal dengan kata-kata sendiri ketika bersembang dengan Kak Bai tadi...sob sob sob...mintak ampun...
 
Begitulah sebagai manusia, kadangkala kita akan tergelincir pada 'kebiasaan' . Iktibarnya-  janganlah terlalu yakin pada perkara-perkara yang di luar kawalan, ada waktunya benda yang 'biasa' itu, jika tidak diizin Allah, ia takkan terjadi seperti yang kita mahukan.
 
wassalam.
 
 
 
 

Friday, May 06, 2016

Gurauan Alam


Senja ini
Langit menunjuk amarah
Kilat dan guruh betengkaran
Menangis sang alam semahunya
Mewarnakan gelap di segenap maya
Senja ini
Bintang-bintang berjauh hati
Lalu bersembunyi
Bulan tak sudi mempamer diri
Entah ke mana pergi
Aduh
Tersentak diri
Tatkala sang petir memekik
Menebar cahaya
Bagai api yang menyala
Apakah ini dendam
Atau...
Apakah ini rindu
Yang tersimpan
Setelah sekian lama kontang
...adinaduana/gurauan-alam/7.30pm/5.5.16

* sekali lagi negara di kejutkan dengan berita kehilangan helikopter, salah seorang penumpang adalah MP Kuala Kangsar. Masih teringat kemesraan dan manis wajah MP Kuala Kangsar itu, ketika  bertandang ke rumah mama-abah pada tahun 2013. 
LikeShow More Reactions
Comment

Thursday, April 14, 2016

The Last Shot

Eh tiada siapa yang dipukul...saja nak menyedapkan tajuk

Tapi bendaallah ni memang berjaya 'memukul' emosi Angah..pheww



Sebenornye nak cerita pasal suntikan terakhir Lucrin yang Angah ambil pagi tadi. Dah berakhir dah,sesi suntik menyntik...tak perlu suntik lagi (harapnya). 3 dos sebelum operation dan 6 dos selepas operation...habis lunyai kalsium dalam badan Angah. 

Nak bangun kena topang dengan tangan sebab lutut sangat 'tua' untuk bergerak cergas, akhirnya siku pulak seperti bengkak sebab asyik menopang badan yang dah semakin berat ni.

Harapnya sebulan yang akan datang Angah akan kembali normal dan sihat walafiat. Doakan Angah ye kawan-kawan...

Monday, March 28, 2016

Ikhtiar Hidupnya

Ini mungkin hanya secebis dari seribu satu kisah kegetiran hidup insan marhaen di bumi Kuala Lumpur

Selepas menumpang kesejukan penghawa dingin di Nu Central, Angah menaiki LRT ke stesen terhampir dengan kediaman. Saat turun sudah kelihatan 2  Bas Rapid telah menunggu, tetapi pemandunya tiada.

"bas yang depan jalan dulu" seorang 'makcik' memberitahu, sambil menunjuk-nunjuk bas yang di hadapan.

Dia duduk di bahagian kanan tangga, Angah memilih ruang kiri tangga, jarak terpisah lebih kurang 3 meter. Angah perhatikan dia memegang beg plastik besar, mungkin baru balik shoping kot. Kemudian Angah melayan persaan sendiri je, sehingga terlihat kelibat budak kecik bermanja-manja dengan makcik tu. Comel dan riang lagak  budak itu. Suka Angah melihat keletahnya.

"makcik nak balik mana?' laung Angah. Sebenornya Angah nak 'pancing' budak kecik tu...

"tak balik lagi...pukul 7 baru balik" jawabnya. Dalam hati tertanya, bas rapid ni jalan pukul 7 ke? ai..jenuh nak menunggu.

'makcik tunggu bas ni ke, atau ada orag ambik makcik' tanya Angah lagi, cuak juga kalau betui bas ni jalan pukui 7, sebab melihat jam, menunjukkan belum pukul 6.

Oleh kerana dia tak berapa dengar, dia datang ke arah Angah. "saya naik bas ni, tapi pukul 7 baru nak balik"

"kenapa, tunggu orang ke?' 
"tak...saya kutip tin...!

Allah...fahamlah Angah bahawa dalam beg plastik besar tu agaknya adalah tin-tin yang dikutip. "ni anak ke cucu" tanya Angah, merujuk budak kecik disebelahnya.

"ni anak bongsu saya"  katanya lalu balik ke ruang kanan tangga.

Angah pun menilai, rupa makcik tu memang macam makcik la...tapi agak kecik anaknya tu untuk disesuaikan dengan rupa paras makcik tu.

Angah menggamit budak kecik tu, dia pun sekonyong-konyong nya datang tanpa rasa segan. Alahai.. pucuk dicita ulam mendatang




nama sape?

Ikah (dia sebut nama penuh, tapi angah sembunyikan lah ye..)

sekolah darjah berapa?

tiga

sekolah kat mana?

kat sana, merujuk sekolah yang hampir di situ

Umpan Angah sungguh mengena, petah betui budak ni bercakap.

Lalu berlarutanlah sembang kami berdua. Dipendekkan cerita, maklum sudah Angah  akan keadaan diri Ikah sekeluarga..

Ini cerita Ikah...

Setiap hari Ikah akan tolong maknya mengutip tin. Gaji maknya sebagai Pencuci di Stesen LRT sebanyak RM500.00 sebulan. Ayah dia pun Pencuci juga, jadi sebulan keluarga mereka dapat RM1000.00. 

Ikah ada seorang kakak berumur 19 tahun, dah bekerja dan tidak tinggal bersama. Abang Ikah berumur 15 tahun, bersekolah di sekitar situ juga. 

Ikah kata dia bawak duit RM5 dan abangnya RM10 ke sekolah. Angah usik dia..'eh banyak la tu RM5, acik dulu bawak 50 sen je, "ala...acik tu zaman bila...katanya sambil ketawa..hihihi

Asal dari perak, kat Bota. Ayah Ikah berumur 67 tahun, sakit kencing manis, sebab tu dia dengan maknya kutip tin, sebab tak cukup belanja, nak rawat ayanhya lagi...Umur mak Ikah awal 50an...(serius..dia nampak macam dah 60 lebih, sebab tu Angah panggil makcik- sory...)

Cerita Ikah lagi, kalau hari sekolah dia akan makan di sekolah sahaja dengan duit RM5 tu, malam dia tak makan. Kalau hari minggu dia makan gitu-gitu aje sambil kutip tin, malam baru maknya masak. Menu yang mak dia selalu masak ikan goreng dan telur goreng. (detail betui Angah interview dia ni..

Kawan-kawan semua...cuba bayangkan dengan RM1000.00 hidup di Kuala Lumpur, perlu mengnggung 4 beranak, ayah yang follow up rawatan, sewa rumah lagi, sekolah 2 beradik tu lagi,  Allah...insaf Angah dibuatnya. 

begitulah ikhtiar hidupnya...

Angah pun susah juga masa kecik dulu, tapi kami hidup di kampung, nak makan kutip keliling rumah, jadi tak perlulah sampai kena mengutip tin kosong untuk tampung hidup..

Semoga Ikah sentiasa dilindungan Allah. Budaknya comel dan cerdik, pelajaran pun not bad, katanya dia selalu dapat no. 2 dalam kelas. 

Semoga dia dilindungi dari pengkhianatan manusia, kawasan LRT tu ramai betui orang negro, semasa angah bersembang dengan Ikah , kami turut di 'usik' seorang negro..eii berderau darah.


lelaki depan Ikah tu, sebahagian dari lelaki negro yang ramai lalu lalang di situ


Erm..kita ni, kalau banding hidup dengan orang kaya memang kita akan rasa tak puas hati memanjang, cuba-cubalah membanding dengan orang yang jauh lebih susah, baru kita tahu hidup kita ni tak lah seteruk mana..

Wassalam.