Wednesday, May 27, 2015

Tawamu Penawar Dukaku





Situasi sebenar:

Angah mintak Che Din pandang mata Angah, konon-konon nak 'berlakon' saling bertentang mata dan Angah nak capture moment tu dengan kemera gitu...

Tapi...

Erm...gagal...Che Din awal-awal lagi dah tergelak-gelak malu, bagai urat gelinya terputus, memang gagal sebagai pelakon lah Che Din ni...

Hihihi...

Wassalam

Friday, May 15, 2015

SABAR


Wahai sekalian orang-orang yang beriman! Mintalah pertolongan (untuk menghadapi susah payah dalam menyempurnakan sesuatu perintah Tuhan) dengan bersabar dan dengan (mengerjakan) sembahyang; kerana sesungguhnya Allah menyertai (menolong) orang-orang yang sabar



...terkadang, ada masa-masanya, kesabaran terasa menipis. Siapakah yang lebih memahami erti sabar, selain orang yang pernah diuji.

...bukan tidak redha, tetapi keampuhan jiwa raga terkadang bagai serapuh  kulit bawang. 

Bertabahlah!

~~~~~~~~~~

Selamat berhujung minggu kawan-kawan...Wasalam

Wednesday, May 06, 2015

Senyum!

Assalamualaikum kawan-kawan...

Senyum!

Senyum menguntumkan keindahan,
Memercikkan kemanisan dan memberi nilai kerendahan hati.

Senyum bisa memberi riak bahagia,
Penghapus duka dan mengalirkan nada gembira.

Senyum bisa menutup luka, penawar lara, pengubat nestapa…

Ayuh.. senyumlah!


Abdullah Ibn Harith r.a. meriwayatkan: "Aku tidak melihat seorang yang lebih banyak senyum daripada Rasulullah s.a.w."


Wassalam.

Saturday, April 25, 2015

Empati

Susah menelah sisi sebenar perilaku manusia, nampak lembut tapi kasar, nampak macam ganster tapi alahai baiknya lah...

Ya,  Faham akan kejadian manusia yang tidak serupa, namun kita kadangkala diikat dalam satu ikatan yang dipanggil simpati dan empati yang dapat menyatukan emosi antara dua insan

(I)

September 2014

Di Klinik Gyne.

Air mata bergenang.

Dia seorang Doktor perempuan, muda, melayu, islam, bertudung. Nampak manis sekali. Setelah bersuara, baru tahu dia seorang yang sangat sinis dan sangat menghiris.

Lebih kurang begini:-

‘so, you dah buat keputusan?

‘belum? Kenapa ye, dah besar sangat ni, lebih dari buah kelapa’

‘you bleeding banyak, dah berapa kali buat transfusi darah?’

‘you nak tunggu apa lagi? Dengan umur you yang begini kebarangkalian untuk mengandungpun dah tak ada!’

‘kita akan remove rahim you sekali, kalau you setuju, kita jalankan operation 2 minggu dari sekarang, kita tak nak you membazir darah hospital, ada yang orang lain lebih memerlukan’.

Dia bercakap tanpa memberi perhatian kepada aku, macam bercakap dengan skrin monitor dia saje.

Aku terlopong, air mata macam nak gugur sangat, rasa tak percaya dengan apa yang aku dengar! Aku harap aku takkan berjumpa dengan doktor ini lagi!


(II)


April 2015

lama jugak nak buat keputusan, tapi dek kerana rasa bersalah menghabiskan darah hospital, ditambah rasa sakit yang makin melampau, aku redha aje le, buangpun buanglah!

Di klinik Gyne.

Air mata bergenang.

Dia seorang Doktor lelaki, muda, berbangsa india, wajah biasa-biasa saja, tapi nymannya hati bila dia bersuara

'puan sudah maklum ya, operation ini mungkin mengakibatkan rahim puan dibuang'

'kita faham ini perkara berat dan sukar untuk puan'

'suami kata apa?, ada ambil anak angkat?'

'ok kita beri masa lagi untuk puan bincang dengan suami, dalam pada tu kita akan setkan puan untuk buat CT scan'

'berdasarkan keputusan CT scan itu, baru kita akan dapat buat keputusan tepat tentang cara bagaimana pembedahan itu akan dijalankan.'

'are you ok puan?'

kali ni air mata memang gugur, bukan sedih tapi rasa touching. 

Itu lah EMPATI, seseorang  yang berupaya meletakkan diri dalam alur emosi orang lain...

Wassalam